(015) Mrs. Travelista is crossing borders to South America…

Awal Februari 2011, pagi itu perjalanan panjang dimulai. Perasaan saya dan M campur aduk, antara gembira dan waswas. Negara tujuan kami, Kolombia, bukanlah salah satu tujuan populer, entah itu untuk bekerja, berwisata, apalagi menetap, biarpun sementara. Tapi di sinilah kami sekarang, di bandara Kingsford Smith Sydney, sedang bersiap-siap untuk penerbangan lintas benua (Australia ke Amerika Selatan), lintas samudra (Pasifik) dan lintas begitu banyak zona waktu, termasuk melintasi International Date Line di Samudra Pasifik, yang merupakan garis acuan batas tanggal internasional yang menentukan apa yang disebut “kemarin”, “hari ini”, dan “besok”. Saat itu melintasi batas geografi sejauh ini adalah yang pertama kali bagi kami. Dan tak terbersit sama sekali bahwa di kemudian hari kami akan menjalaninya lagi dengan versi yang berbeda.

Itu sebabnya saya menamai profil saya: Crossing Borders (melintasi perbatasan) dan website saya: mrstravelista (nyonya tukang pergi-pergi..) Hehehe…

IMG_8458     IMG_8438

Perjalanan dari Australia ke Colombia ini menggunakan LAN Airlines, sebuah grup maskapai penerbangan dari benua Amerika Selatan yang berbasis di Santiago, Chile. Penerbangan pertama adalah dari Sydney, Australia ke Auckland, New Zealand selama 3 jam, dan transit di Auckland selama 2 jam. Pada saat check-in, salah satu staf airlines sempat tidak yakin saya, WNI, boleh transit di New Zealand tanpa visa transit (nasib paspor hijau…), saat itu saya hanya punya General Visitor Visa Australia. Setelah dicek ulang, akhirnya dipastikan visa transit tidak diperlukan. Saat di pesawat, nuansa Amerika Latin mulai terasa, mulai dari muka pramugara/ri, Bahasa Spanyol yang tersebar di tempelan kabin dan bahan bacaan lainnya, kemudian di makanan yang disajikan. Selama 3 jam penerbangan tersebut, kata pertama yang saya pelajari adalah Salida (Exit/Keluar) yang tertempel di semua pintu pesawat. Saat akan mendarat di Auckland, dari atas sudah tampak keindahan New Zealand, saat itu siang hari di musim panas sehingga keindahannya tampak jelas.

IMG_8462 IMG_8463

Selama transit 2 jam, tak banyak yang kami lakukan selain duduk manis menanti, sambil sesekali jalan-jalan di seputar ruangan terminal. Kemudian dari Auckland, New Zealand kami terbang ke Santiago, Chile selama 13 jam! Ini penerbangan non-stop terlama kami saat itu. Melintasi Samudra Pasifik ternyata tak sesingkat yang dibayangkan (ya iyalah…, yang dilihat selama ini kan hanya di peta…hehehe..). Selama penerbangan, setiap beberapa jam saya cek flight path di layar monitor, dan setiap kali melihat hasilnya tetap saja kami masih berada di atas Samudra Pasifik…

Dan akhirnya tiba juga kami di Santiago, Chile. Bienvenido a America del Sur… Welcome to South America… Kami transit di sini selama 7 jam, harusnya 4 jam saja tapi karena ada masalah teknis, jadinya lebih lama. Apa saja yang kami lakukan selama 7 jam di bandara yang bernama lengkap Aeropuerto Internacional Comodoro Arturo Merino Benitez ini? Antara tidur di kursi tunggu yang tidak nyaman itu, jalan-jalan menjelajahi bandara yang tampak lusuh (atau sebetulnya kami yang lusuh…?), dan keluar masuk café, sambil berusaha mengurangi jet lag yang mulai menguasai badan. Ohhh….seandainya ke Kolombia ini bisa naik delman saja…(ngarep.com). Selama 7 jam di bandara ini kami sadar, kami mulai jadi orang asing yang sesungguhnya, karena hanya sedikit yang bisa berbahasa Inggris, jangan tanya apa ada yang bisa Bahasa Indonesia apalagi Bahasa Sunda…! Kebanyakan berbahasa Spanyol… (Panic mode ON…!)

Dan akhirnya setelah nangkring dan nongkrong selama 7 jam di bandara Santiago, Chile, terbanglah kami ke Bogota, Kolombia. Saat itu sore menjelang malam, hujan dan berangin pula. Penerbangan berlangsung sekitar 6 jam. Di pesawat suasana kurang nyaman karena ada seorang perempuan backpacker asal Kanada yang duduk di belakang saya, yang sepanjang 6 jam itu mengoceh kencang ke orang di sebelahnya tentang pengalaman backpacking-nya. Heran bagaimana dia bisa kuat lama mengoceh begitu, mungkin pengaruh alkohol, saking bangga dengan backpacking-nya, atau memang kurang kerjaan. Ocehan si neng backpacker agak mereda (meski masih terdengar oleh saya) setelah seorang pramugari menegurnya. Pasang ear plug jadi solusi. Selain itu banyak terjadi mild turbulence (guncangan ringan) yang membuat kepala saya makin pening. Penerbangan Santiago ke Bogota ini sebenarnya akan tampak lebih indah jika dilakukan di siang hari karena jalurnya menelusuri wilayah udara Pegunungan Andes, rangkaian pegunungan tinggi terpanjang di dunia, dengan salju abadinya. Kota tujuan kami, Bogota, terletak di salah satu wilayah dataran tinggi pegunungan Andes ini.

Setelah kira-kira 5 jam, pesawat mendekati wilayah udara Bogota, Kolombia. Saat itu menjelang tengah malam. Bogota sedang hujan dan berangin. Pesawat tampak kesulitan mendarat karena tiupan angin, berputar-putar dulu menunggu momen yang tepat untuk mendarat. Belum lagi kondisi tengah malam yang membuat jarak pandang terbatas. Tampaknya momen pendaratan akan tidak nyaman karena pesawat terasa sedikit oleng ke kiri dan ke kanan. Dan benar saja… Begitu roda pesawat menyentuh landasan… GUBRAAAKKK…!!! Hard landing terdengar cukup jelas, hasilnya salah satu kap lampu (ini pesawat yang model lampunya masih ada akrilik penutupnya) yang ada di atas kepala saya jatuh ke lantai kabin. Hadeeeuuuuhhhh…benar-benar menegangkan…!!! Begitu sadar pesawat sudah mendarat dengan selamat, semua penumpang bertepuk tangan dan bersorak gembira… Yaaaayyyyyy…!!!

Bienvenido a Bogota, Colombia… Welcome to Bogota, Colombia…

IMG_8450

Kemudian para penumpang keluar pesawat dan mulai mengantri pemeriksaan imigrasi. Saat itu sudah tengah malam, konter imigrasi banyak yang kosong, hanya ada 2 konter yang ada petugasnya, sehingga antrian kami jadi panjang sekali. Ketika tiba giliran saya, sang petugas imigrasi tidak yakin kalau saya, WNI, boleh masuk Kolombia dengan Visa On Arrival (oh…lagi-lagi nasib paspor hijau). Setelah konfirmasi ke atasannya atasan si petugas ini (ya, betul, perlu 3 lapis petugas imigrasi untuk memastikan WNI betul terdaftar sebagai warga yang boleh masuk Kolombia dengan VoA) dia mulai yakin. Kemudian dia tanya apa keperluan saya di Kolombia, saya bilang ikut suami, sambil menunjuk M yang sudah selesai proses imigrasi di luar konter. Wah, bapak petugas tambah kuatir saya akan kelupaan mengajukan ijin tinggal… Aduh.., please deh.., Pak… Tahu begitu saya bilang saja mau jadi turis! Si M sudah celingukan heran tingkat dewa kenapa lama sekali. Antrian di belakang saya sampai dipindahkan ke antrian sebelah! Akhirnya setelah 40 menit barulah mereka yakin seyakin-yakinnya dan mengijinkan saya masuk sambil bilang: “Señora, please don’t forget to get your stay permit as soon as possible…” Iya, Pak…

Kelar urusan imigrasi, kami ambil bagasi, setelah itu keluar menuju area penjemputan. Kami hanya akan transit semalam di Bogota sebelum terbang ke tujuan akhir, kota Barranquilla di pesisir Laut Karibia. Seorang petugas dari Hotel Sheraton Bogota sudah menanti. Meluncurlah kami ke hotel dengan kepala pening, jet lag tingkat ketujuh dan kedinginan. Meski Kolombia adalah negara beriklim tropis, tapi kota Bogota sendiri berada di dataran tinggi rangkaian Pegunungan Andes. Suhu udara malam itu? 10’C saja…!!! Brrrr…. Sesampainya di kamar hotel sekitar jam 1 dini hari, kami tewas dengan sukses (terkapar kecapean maksudnya, dan segera tidur).

Besoknya kami kembali ke bandara Bogota yang bernama lengkap Aeropuerto Internacional El Dorado ini. Penerbangan berikutnya adalah ke Barranquilla selama 1 jam saja (Oh…thank God!). Kali ini kami terbang dengan maskapai penerbangan Avianca milik Kolombia. Suhu udara Bogota di siang hari agak mendingan, sekitar 15’C, tetap dingin sih buat saya. Tapi lumayan lah… Kami tiba di Barranquilla disambut cuaca khas daerah tropis tepi pantai: panas, terik, dan lembap. Suhu udara saat itu 33’C. Jauh sekali ‘kan dengan suhu Bogota… Langsung kami buka mantel karena kepanasan…

IMG_8464 DSC00856

Di bandara Ernesto Cortissoz di Barranquilla ini kami disambut pihak perusahaan tempat M nantinya bekerja yang diwakili oleh seorang staf senior, seorang warga negara Amerika Serikat yang sudah lama menetap di Kolombia. Kami langsung diantar ke apartemen tempat kami akan tinggal. Ketika tiba di sana, sudah ada beberapa orang staf lainnya, tampaknya dari bagian expatriate formalities, yang sedang memastikan apartemen sudah siap. Mereka memperkenalkan diri, kemudian memperlihatkan setiap sudut apartemen tersebut. Salah seorang dari mereka akhirnya berkata dalam Bahasa Inggris dengan logat Kolombia yang kental: “Well, Señor and Señora…, there it is. Welcome to your apartment. Due to time constraint, this is the best that is available. We really hope that you’ll like this. However, if for some reasons you don’t, maybe you want something big, for example, please do not hesitate to contact us…” Kami berdua melongo…., entah kami ini katrok atau ndeso.., apartemen tersebut sudah tampak Wow! bagi kami. Tampilannya seperti foto-foto keren di artikel gaya hidup modern yang biasanya terpampang di majalah-majalah masa kini, dan… luasnya 3 kali luas rata-rata apartemen biasa di Jakarta!

Bienvenido a Barranquilla, Colombia… Welcome to Barranquilla, Colombia…

IMG_8451

Dan culture shock pun baru saja dimulai…

Bersambung…

Advertisements

47 thoughts on “(015) Mrs. Travelista is crossing borders to South America…

  1. Baru tadi (WIB) saya liat liputan sekilas tentang Bogota di tv swasta, bener-bener kebetulan setelah sjak kmarin baca crita mbak. ok saya tunggu crita culture shock salsa dan saya harap ada telenovela-nya juga 🙂

    Like

    • Ya ini karena orang Indonesia ga banyak yang traveling, apa lagi ke Columbia. Kan kebanyakan orang Indonesia senengnya ke Eropa atau Amerika Serikat aja…. negara yang aneh, mana ada yang mau….? 🙂

      Like

    • Hehehe..belum, Nin.. Di episode berikutnya mungkin.. Saat itu sih berasa wah karena kami baru saja keluar dari hutan.. Tapi begitu lihat apartemen para big boss. tempat kami berasa biasa aja..hihihi😜 Tapi kami betah koq di apartemen itu😄

      Like

  2. Wah serem bngt flightnya, sampe tepuk tangan dan sorak sorai pas successfully landed 😰😨 kok dimana2 nasib WNI repot bngt yah, diskriminasi thd paspor ijo nih huhu
    Hmm ini cerita kayanya masi lama sampe ke masa kini yah, skrg uda ga kerja di kolombia kan sepertinya hehe

    Like

    • Yah gitu deh, Mey.. Seperti yg aku tulis sebelumnya, ini lebih karena betapa jarangnya orang Indonesia bepergian ke LN, sehingga staf Airlines/imigrasi di negara tsb gak inget klasifikasi utk WNI..
      Wah pertanyaanmu belum bisa dijawab sekarang tuh.. Ntar kurang seru cerber-nya😝 Masih sudah setia membaca..👍😃

      Like

  3. Ijo…ijo..ijo..
    Ijo yang selalu bikin cerita kapan ijo ku aku pakai, wah kalau dengar bogota ingat telenovela bagaimana orang orang disana em…?
    jadi ngak sabar sama cerita cultural shocknya…

    Like

  4. 19 jam penerbangan itu gimana rasanya ? tapi Alhamdulillah tetep diberi kemudahan ya mbak. Kan kalo beneran naik delman ke Kolombia bisa nyampe 3 bulan kemudian hahhaha. Bahasa Spanyol itu kok kedengerannya seperti nama wanita telenovela ya mbak, Salida rupanya artine exit, hihihiii

    Like

  5. Ditunggu sambungannya ya. Paspor ijo memang susah ya, tapi sebenernya dimana mana negara yag saya pergi banyak orang indonya, tapi mungkin ke Kolombia jarang ya (saya pun belom pernah).
    Saya ga suka terbang apalagi ke daerah2 kecil yang mesti naik kapal kecil pula.

    Like

    • Domestik saja sempetnya, salah satunya ke Medellin, kota yg dulunya pusat narkoba dunia itu. Aku agak sulit pergi ke negara lain kalo suami hanya punya waktu luang 2 hari setiap 2 minggu, kalo aku pergi sendiri dia belum yakin sama keamanan, mau pergi sama temen eh mereka ibu rumah tangga yg super sibuk semua, gak ada yg tipe traveller kayak dirimu😃 Makanya aku salut sama dirimu yg niat nyambangin South America👍

      Like

      • Kalo ngebandinginnya sama Kolombia jaman kegelapan ya jauh berkurang lah.. Tapi teuteup fantastis angka pembunuhannya dibanding Indonesia.. Contohnya, bukan berita aneh kalo pencopet nembak mangsanya kalo ngelawan, pdhl uang yg dicopet gak seberapa.. Trus, tiap malam minggu selalu ada keramaian yg dibubarinnya harus pake tembakan peringatan dari polisi… Mana ada yg beginian di Indonesia, apalagi kalo tiap minggu. Tapi menurut orang Kolombia segitu sih “aman”.. Aiiiihhhh…

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s