(017) A “United Nation” ladies gathering…

Hari itu untuk pertama kalinya selama sekitar 2 minggu di Barranquilla, saya berdandan meski sederhana saja, maklum bukan tukang dandan. Saya akan datang ke acara kumpulan ibu-ibu yang Tess bicarakan sebelumnya. Dia bilang acaranya berupa makan siang bersama beberapa teman lainnya di tempat tinggal salah satu dari mereka.

Tess, seperti biasa dengan gayanya yang selalu ceria dan enerjik,  menjemput saya. Ketika sampai di tempat acara, saya perhatikan tempat tinggal Belinda, temannya Tess ini, adalah sebuah rumah besar yang lengkap dengan kolam renang dan pagar tinggi sekali, serta dijaga beberapa petugas keamanan. Saya pun diperkenalkan ke tuan rumah dan beberapa orang yang sudah ada di situ. Saya langsung merasa seperti berada di gedung Perserikatan Bangsa Bangsa (kayak pernah aja…), karena ada Tess yang tentunya dari Australia, Katherine dari Amerika Serikat, Evelyn dan Laura dari Afrika Selatan, Sofia dari Argentina, Amelie dari Prancis, Daniela dan Natalia dari Kolombia, sang nyonya rumah Belinda dari Inggris, dan yang terakhir Irma dari Indonesia…! Ternyata ada perempuan Indonesia yang sudah lebih dulu nge-bolang ke Kolombia ini. Sebelumnya Matt dan Tess pernah bilang bahwa ada satu orang Indonesia juga yang tinggal di kota ini, tapi saya waktu itu tidak yakin. Saya pikir, orang “aneh” mana lagi (dari Indonesia) yang mau tinggal di negara ini selain saya…?

Ternyata Irma ini aslinya orang Sulawesi, baru enam bulan tinggal di Barranquilla, dan seperti saya, statusnya adalah ikut suami yang juga orang Queensland, Australia. Bedanya saat itu pasangan ini sudah punya 3 anak dan sedang menantikan kelahiran anak keempat! Sebelumnya mereka tinggal di Kazakhstan, sebuah negara pecahan Uni Sovyet yang terletak di Asia Tengah.

Saya dan Irma langsung nyambung. Seperti saya, dia juga pernah kerja di perusahaan pertambangan dan tinggal di camp. Dan dia cerita, beberapa minggu sebelum saya dan M tiba di Barranquilla, sebetulnya ada satu pasangan Australia-Indonesia lainnya, sang istri berasal dari Sulawesi dan sang suami juga dari Queensland. Tapi kemudian mereka kembali ke Australia karena kontraknya tidak lagi diperpanjang. Lucunya, ternyata saya kenal pasangan yang diceritakan Irma ini karena sebelumnya sang suami pernah bekerja di perusahaan yang sama dengan tempat kerja M di Samarinda. Sementara sang istri dulunya adalah staf admin di tempat yang sama. Wah…, dunia memang sempit! (Belakangan setelah mengenal lebih dekat para ibu di pertemuan ini, saya makin yakin…, dunia memang sempit…)

Acara kumpul-kumpul hari itu ternyata untuk merayakan beberapa hal: Valentine’s Day (ini acara V’Day pertama yang pernah saya ikuti), ulang tahun Tess (saya baru tahu pas di acara ini, tahu gitu bawa kado..), dan pengumuman dari Tess bahwa dia sedang hamil anak kedua! Wah…, ternyata hari itu adalah Tess’ Day! (Dan saya makin tidak enak hati karena cuma bawa diri ke acara itu, diantar jemput pula sama sang bumil…) Ini dia penampakan dari acara tersebut.

DSC09954  ???????????????????????????????DSC09959  DSC09961

Saya tidak tahu persis bagaimana para perempuan ini awalnya saling kenal. Yang saya tahu, ada beberapa kelompok jika dilihat dari pekerjaan suami. Suamiku dan suaminya Tess kerja di perusahaan A. Kemudian suaminya Irma, Laura, Evelyn, dan Sofia bekerja di perusahaan B. Suami dari 5 orang lainnya bekerja di perusahaan yang berbeda-beda.

Acara berlangsung seru, saya langsung merasa nyaman berada di antara teman-teman baru ini, meski harus membiasakan diri mendengar percakapan Bahasa Inggris dengan berbagai aksen/logat…hehehe… Yang agak sulit dimengerti adalah Bahasa Inggris-nya Daniela…, masih sangat Colombian Spanish logatnya. Tapi si ibu satu ini orangnya memang kocak, sehingga meski kadang terkendala bahasa, semua tampaknya suka berteman dengan dia, termasuk saya.

Makanan yang disajikan adalah makanan khas Kolombia, setidaknya begitulah kata nyonya rumah… Sayangnya saya tidak sempat memotret makanannya. Tapi tampilan dan rasanya menurut saya mirip masakan Indonesia…, minus cabe tentunya… Dan minuman yang disajikan…, tentu saja pink champagne dan pink fruit juice, entah jus buah apa yang jelas warnanya pink, ‘kan Valentine’s Day… Saya pilih jus karena saya tidak minum alkohol. Ini menarik perhatian Sofia dan Natalia. Sofia langsung menebak bahwa saya muslim. Saya heran kenapa tebakannya bisa tepat gitu…, dan di kemudian hari saya tahu mengapa… Sementara Natalia berkata: “You don’t drink (alcohol) at all…? Wow…! Who’s your therapist…?” Saya bingung mau jawab apa, akhirnya…: “Well…, nobody actually…” Belakangan Irma kasih tahu saya bahwa Natalia sedang dalam masa sulit saat itu, dia sedang dalam proses perceraian yang berliku, dan pelariannya adalah alkohol. Dia sudah menemui terapis untuk masalah pernikahannya dan kecanduan alkoholnya, tetapi tampaknya kurang berhasil. Natalia yang malang….

Setelah sekitar dua jam, acara selesai. Kami pun berpamitan. Saya pulang bersama Tess. Pada saat pamitan ini, ada momen yang menarik perhatian saya. Para sopir pribadi yang menjemput ibu-ibu lainnya sekilas tampak seperti punya senjata api di balik bajunya. Ketika kami sudah dalam perjalanan pulang, saya tanyakan hal ini ke Tess.

Dan dia bilang: “Well, they’re not just drivers, they’re bodyguards. And yes, they are armed.”

Saya melongo, kemudian bertanya: “You mean bodyguards like Whitney Houston’s bodyguard? Don’t we have that too?”

Tess: “Yes, that kind of bodyguard. Here many companies that hire expats have that. We don’t have that though. That’s one of the reasons why I drive here, instead of taking public transport…”

Saya: “Oh…, I see….” Ini kayaknya culture shock #4…

Belakangan saya perhatikan semua petugasan keamanan (Satpam) di kota ini dilengkapi dengan senjata api juga, selain pentungan. Ini termasuk Satpam di gedung apartemen saya. Bahkan karena ada petinggi partai politik yang juga tinggal di sini, dua orang polisi bersenjata lengkap ditugaskan setiap harinya. Pernah suatu pagi ketika sedang iseng nongkrong di area balkon apartemen kami, saya melihat bapak-bapak polisi tersebut sedang beli sarapan dari pedagang keliling penjual roti bakar dan kopi yang lewat di depan gedung. Tampilan pedagang ini persis seperti tukang jualan makanan keliling di Indonesia. Saya langsung ambil kamera dan mulai memotret. Tapi salah satu polisi mungkin merasa sedang diawasi sehingga dia menoleh ke arah balkon di mana saya sembunyi dan memotret… Langsung saya berhenti dulu, dan melanjutkan memotret ketika dia sibuk kembali dengan sarapannya.

Emmy's iPhone 4G 074  DSC00946 DSC00947  DSC00948 DSC00949  DSC00950 DSC00951  DSC00955

Entah kenapa setiap bepergian ke negara lain saya suka sekali memotret aparat keamanan setempat. Bagi saya seru bisa membandingkan tampilan polisi dari berbagai negara… Tapi saya memang harus berhati-hati pilih momen yang tepat, karena tidak semua petugas keamanan bersedia dijadikan objek foto, kadang mereka bisa curiga jika momennya tidak pas. Jadi ingat saat di Sharm El-Sheikh, Mesir di tahun 2010, ketika saya hendak memotret polisi yang sedang mengawal kedatangan Presiden Mesir saat itu, Hosni Mubarak; dan akhirnya niat memotret dibatalkan karena saya dan M tidak yakin dengan situasinya…

Balik ke urusan Barranquilla, ketika saya dan Tess sampai di apartemen saya, dia bilang mau memperkenalkan beberapa kegiatan lainnya untuk mengisi waktu luang saya (yang sangat banyak itu…hehehe…)

Apa sajakah itu…?

Bersambung…

Advertisements

34 thoughts on “(017) A “United Nation” ladies gathering…

  1. wahhh seru seru nihh driver pakai senjata api kereeeen kayak di mafia mafia gitu pakai kacamata hitam …. wahhhh bener2 ya dirimu jadi diplomat serasa lagi party di PBB hahhahah ibu ibunya dari berbagai negara…. luar biasa..ibu darma wanita tambang,…memang berkelas.. !! Siap siap nonton episode selanjutnya yaaa..akhhhhh

    Like

  2. assik ada kevin costner 🙂 , bagaimana mbak jelasin bahwa mbak muslim? Apakah mereka juga nebak mbak nggak makan pork? , saya bisa membayangkan besarnya rumah itu lihat meja makannya nan panjang. Kenapa negaranya yg berkembang itu (eh masum kategori negara berkembang spt Indonesia kah kolombia? Nanti saya coba googling) bisa bersih banget ya mbak jalanannya?
    Ok…. serru banget spt nya partynya saya tunggu episode 18

    Liked by 1 person

  3. Memang dibeberapa negara penculikan jadi bisnis ya Em. Ngeri cuma ya untuk mencegah jadi pake bodyguard.

    Lucu ya ada tukang jualan dipinggir jalan seperti di Indonesia. Kamu masih kontak ngga sama temen-temen yang dicerita ini?

    Liked by 1 person

    • Iya, Lor.. Kadang kalo dipikir dgn perspektif sekarang, aku suka mikir, koq bisa ya aku sampe ke Kolombia dulu… Tapi pas ngejalaninnya sih asik2 aja..
      Nah..tadinya aku tuh cuma mau motret si tukang jualan itu.. Aku pikir loh koq ada tukang cilok kayak waktu aku jaman SD hahaha.. Eh taunya tukang sandwich.., eh taunya si pak polisi ikutan jajan..hehehe.. Ya sut..jadi objek fotolah..hihihi..

      Like

    • Oh ya, dia bilang Kazakhstan garing, gak bisa sewa nanny, maid dll, nyalon dan ngemall gak seru, bhs lokal (rusia) susahnya minta ampun, plus cuaca tak bersahabat! Kalo Kolombia itu kayak Indonesia cuma isinya hispanic, Afro, Indian yg pada ngomong Spanyol😝😝😝

      Like

  4. aku pernah dikira Muslim karna ga minum alkohol, padahal emang ga doyan hahaha.. wong aku masi makan pork 😛
    seru yahh jalan2 dikawal bodyguard, pengen coba make pistolnya yg asli deh 😆
    hmm kegiatan isi waktu luang, jangan2 ibu2 disana punya tumpukan DVD drama serial dan saling sewa menyewa huahahaha 😀 *kidink*

    Liked by 1 person

    • Temenku yang Kristen malah pernah disangka muslim gara2 dia gak doyan pork..padahal emang gak suka aja..hehehe..
      Hahaha…lucu juga ngebayangin ibu2 temanku itu saling sewa menyewa DVD… Itu salah satunya, tapi kegiatan utama mereka mengisi waktu luang bukan itu.. More stories coming up…

      Like

  5. Seru ya kalo punya temen dari beda2 Negara apalagi kalo yang hidupnya pindah2 Negara karna ceritanya menarik semua dan jadi kitanya bias belajar dengan budaya Negara lain juga!!

    Liked by 1 person

    • Bener banget! Apalagi kalo orangnya asik2 kayak temen2ku di Kolombia itu… Gak ada matinya deh! Soal pindah-pindah, dari semua yg hadir di acara gathering ini, sekarang tinggal 3 saja yg masih di Kolombia, yg lain sudah pada menyebar ke seluruh penjuru dunia, dan kami masih kontak2 loh…

      Like

    • Hei Dina.. Salam kenal juga ya… Wah makasih banyak loh sudah meluangkan waktu baca ocehan saya..hehehe..😃 Yang kayak dirimu ini yg bikin aku tambah semangat nulis lagi dan lagi…😄👍 Sekali lagi makasih ya…

      Like

  6. Jadi inget waktu ke Brasil, baik di kota besar atau kecil petugas2x keamanan di jalan2x (terutama sekitar bank dan daerah favela) bawa senjata api gitu…. Secara nggak langsung ini menggambarkan situasi keamanan daerah tersebut…ngeri juga kalau buat mereka yang tidak biasa. Karena pernah tugas di daerah konflik aktif seperti di Sri Lanka buat saya sih nggak aneh…. 🙂

    Like

    • Buatku aneh banget karena meski sudah dibriefing dulu sebelum terbang ke Kolombia, tapi tidak pernah detil sampai segitunya.. Sehingga pernah ada razia di jalan raya oleh polisi, itu mirip adegan razia di daerah konflik. Suamiku kena body search detil dari ujung rambut sampe ujung kaki plus tangan di kepala diperiksa sama petugas polisi bersenjata api laras panjang lengkap, bukan hanya sepucuk pistol. Tapi aku gak dicek karena gak ada petugas perempuan waktu itu…

      Like

    • Oh ya aku punya teman orang Brazil dan tinggal di Brazil, di kota Campinas, Sao Paolo.. Dia bilang emang harus extra hati-hati terutama di daerah tertentu.. Eh waktu kamu di Sri Lanka itu berarti di area konflik Tamil Nadu itu bukan?

      Like

      • Haha…dunia memang kecil…T (hubby) dulu kuliah di Campinas…. Kalo saya sih ke sama cuma buat kalan2x aja…

        Yep, dulu di Batticaloa, daerah macan Tamil,sampe belajar bahasa Tamil dan Sinhala segala…..sekarang lupa, cuma inget ‘nehe..nehe…aja 🙂

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s