(033) Berpuasa di negeri orang…

Saat itu Agustus 2011, sedang bulan Ramadhan. Saya libur dulu dari semua kegiatan olahraga dan acara kumpul yang melibatkan makan-makan di siang hari, tapi bukan berarti saya jadi rutin berolahraga di malam hari ya.., yang ada sehabis beribadah biasanya langsung tidur..hehehe.. Teman-teman saya mengerti dan maklum kalau saya sedang melakukan “spiritual and physical detoxification”..hehehe.. Bahkan Katherine, teman saya asal Amerika Serikat bilang: “Have a very blessed Ramadhan, Emmy..” Wah…jadi terharu..

Di Facebook banyak yang tanya tentang hal puasa ini terutama karena saya sedang berada di negeri orang. Ada yang tanya: bagaimana suasana bulan puasa di Kolombia.. Ada yang berkata dengan nada nelangsa/kasihan: pasti kamu sedih ya berpuasa jauh di kampung orang.. Atau tanya lebih spesifik/teknis: kamu tahu waktu imsak dan buka puasaΒ gimana..?

Dan inilah penjelasan saya.. Kalau maksudnya terkait suasana sosial masyarakat pastinya berbeda dengan di Indonesia, Kolombia ini ‘kan negara dengan mayoritas pemeluk Katolik.. Tapi bukan berarti saya harus merasa “nelangsa” karena berpuasa di negeri orang. Bisa berkumpul dengan keluarga di saat istimewa tentu akan sangat menyenangkan. Tapi dalam hidup ini kadang kita tidak selalu bisa melakukan atau mendapatkan yang kita mau, ‘kan..? Dan bagi saya, berpuasa adalah salah satu bentuk hubungan pribadi saya dengan diri sendiri dan Tuhan. Saya tak perlu selalu mengaitkannya dengan romantisme kebersamaan, sehingga jadi merasa “nelangsa” karena berpuasa di negeri orang misalnya. Jadi kepada para wanita yang masih mengira bahwa menikahi pria asing (bule) itu supaya bisa hidup “enak”, silakan dikaji ulang pendapat tersebut, kecuali mungkin yang Anda incar adalah anaknya Bill Gates, Warren Buffet, Larry Ellison, atau minimal Donald Trump (mereka adalah beberapa orang kaya BANGET di Amerika Serikat). Perlu kemandirian mental tingkat mahir supaya bisa bertahan merantau di negeri jauh sebagai orang biasa, bukan sebagai bilyuner yang bisa pulang kampung kapan pun pakai pesawat jet pribadi.

Balik ke urusan puasa.., dari sisi teknis, bagi saya puasa ya puasa.., apalagi Indonesia dan Kolombia sama-sama negara tropis yang berada di wilayah khatulistiwa, jadi setiap hari sepanjang tahun durasi siang dan malam kurang lebih sama, sehingga durasi berpuasa pun tiap harinya kurang lebih sama. Saya memang tidak mendengar adzan atau sirine atau apapun yang biasanya membantu mengetahui jadwal imsakiyah, tapi zaman sekarang sudah serba canggih. Ada banyak aplikasi smartphone dan situs-situs internet yang bisa membantu itu semua, bahkan tak perlu khawatir lagi arah kiblat ke mana, di mana pun saya berada (kecuali jika sedang berada dalam penerbangan pesawat). Di Kolombia, arah kiblat itu adalah menghadap ke timur dan menyamping ke kiri (utara) sekitar 15′. Bahkan secara manual pun, saya melengkapi diri dengan pengetahuan geografis semacam negara apa ada di sebelah negara apa, atau benua apa di sebelah kiri/kanannya benua apa. Selain itu juga diajari oleh M bagaimana menentukan arah (barat, timur, utara, selatan) dan waktu berdasarkan pergerakan matahari di meridian. Cara ini berdasarkan sistem jam matahari atau sundial system. Cara jam matahari yang paling umum dikenal adalah dengan melihat bayangan yang menimpa permukaan datar.

Ketika Ramadhan berakhir, tentunya saya gembira meski tak bisa sholat Idul Fitri. Saya cari-cari informasi tentang komunitas muslim di Barranquilla tapi entah kenapa saya tak pernah temukan infonya, sehingga saya pun tak pernah tahu aktivitas mereka. Namun demikian, ini tak menyurutkan semangat saya untuk mengadakan Open House alias Halal Bi Halal versi saya.. Siapa yang saya undang, tentu saja teman-teman ibu-ibu expats itu. Ini dia penampakannya..

DSC00431 DSC00437 DSC00436 DSC00435 DSC00439 DSC00444

Saya siapkan sendiri semuanya, termasuk membuat chocolate strawberry fondue, nacho+guacamolΓ©, dan minuman ‘aneh’ tapi enak, jus wortel+jeruk+bit. Jus ini dibuat dengan menggunakan juicer bukan blender, jadi hasil akhirnya adalah jus tanpa ampas. Makanan yang dibuat adalah sate ayam, bihun goreng dengan zaitun dan udang (angel hair pasta with olive and prawn), dan asparagus panggang dengan olesan minyak zaitun aroma bawang putih (asparagus roast with garlic scent olive oil dressing). Jangan tanya soal resepnya, atau terinspirasi dari mana. Saya hanya memasak bahan-bahan yang saya temukan di supermarket sehari sebelumnya. Untunglah rasanya bisa diterima lidah semua tamu..hehehe..

Demikian sedikit cerita tentang bulan puasa di negeri orang. Tidak meriah seperti di Indonesia, tapi tetap berkesan bagi saya..

Bersambung..

Advertisements

31 thoughts on “(033) Berpuasa di negeri orang…

  1. Kirain dah mau Ramadhan setelah baca postingan Mbak Em. Hahaha… πŸ™‚ Ibu-ibu Expats emang solidaritasnya tinggi ya… Salut sama mereka… Semoga lancar ya Mbak ibadahnya… (#lohemanginibulanramadhan#) Btw, biasanya Kedubes kan biasa suka ngadain open house juga kalo bulan Ramadhan… (#soktahu.com#)

    Boleh share dong Mbak Em ajaran Mr. M untuk mengetahui arah mata angin dengan melihat sundial… Semoga berguna bagi yang baca… πŸ™‚

    Like

    • Ya beruntung aku punya teman-teman yg baik.. Di kedutaan mungkin ada acara open house tapi jauh di Bogota, dari tempatku harus naik pesawat 1 jam lamanya.. Ngejelasin sundial itu susah kalo pake kata-kata tertulis, mungkin coba tanya mbah Google dulu sebagai informasi awal.. Dulu waktu zaman ikutan Pramuka/Palang Merah Remaja aku diajarin juga sistem sundial ini tapi ya secara sederhana aja, contoh simpelnya kalo sinar matahari tepat di atas kepala kita artinya itu tengah hari..

      Like

  2. bener banget mbak Emmy,, jaman sekarang kn sudah serba canggih, banyak aplikasi smartphone dan situs-situs internet yang bisa membantu untuk bisa tahu waktu imsak dan buka puasa serta tentunya arah kiblat. Pertama puasa di italy tahun ini juga saya pake aplikasi dari smart phone πŸ™‚

    Liked by 1 person

  3. Ikut berbagi cerita πŸ™‚ Pas waktu ke Belanda ga tau arah kiblat kemana, dan bingung jam sholatnya kapan saja. Tertolong dengan kecanggihan tekhnologi ^^. Tahun depan akan menjadi puasa pertama di Belanda buatku, yang katanya bisa sampai 19 jam

    Like

    • Whoaa…iya kalo puasa pas musim panas sih bisa lama banget.. Aku belum pernah ngalamin puasa di negara 4 musim pas musim panas.. Pas lagi di Indonesia pernah puasa 19 jam gitu karena pas sahur hanya minum air putih.., kuat sih tapi cuaca di Indonesia lembap jadi masih bisa bertahan.. Masalahnya cuaca panas di negara 4 musim tuh panas yg kering… Saya pernah ngalamin musim panas di New York, itu suhu nyampe 40’C dan kering banget sampe-sampe baru 3 hari di sana sariawan parah.., padahal gak lagi puasa loh.. So.., good luck ya ntar kalo kejadian puasa di pas musim panas..

      Like

  4. Mgkn krn tingkat dependancy-nya org Indonesia tinggi ya mbak, ampe puasa aja harus barengan πŸ˜†
    Zaman skrg uda canggih dan mempermudah hidup, mendingan isi smartphone dgn hal2 berguna spt yg dilakukan mbak Emmy (baca: aplikasi rohani) πŸ˜‰

    Liked by 1 person

    • Iya betul, Ge.. Awalnya mungkin karena “indahnya kebersamaan”.., sayangnya banyak orang malah jadi susah mandiri, terutama mandiri secara psikologis gara-gara kebablasan memahami ungkapan tersebut.. Ya penggunaan smartphone di Indonesia tampaknya masih banyak yg sebatas medsos dan prestise.., sayang sekali karena kan barang mahal tuh.. Saya malah telpon/sms jarang banget, seringnya navigasi dan/atau informasi semacam aplikasi rohani gitu..

      Liked by 1 person

  5. Ramadhan di negeri orang atau di negeri sendiri sebenernya sama sama enak ya mbak πŸ™‚ Menurutku, kalo di Indonesia senengnya ketemu/kumpul keluarga, kalo di negeri orang biarpun sepi tapi rasanya lebih khusyuk.. Aku udah 5 kali ramadhan nggak di Indonesia nih mbak 😦 #JadiCurcol

    Like

    • Wah ada yg sudah lebih pengalaman puasa di negeri orang nihπŸ˜€ Ya namanya juga hidup kan kadang gak sesuai sama maunya kita.., yg penting dijalankan aja dengan sabar dan ikhlas ya biar terasa ringan..πŸ˜ƒ

      Like

  6. Aku suka dgn bagaimana kamu menyikapi hidup..Cieee ah! :)) Maksudnya ga pake rempong atau kepikiran ga bisa mudik saat lebaran, secara byk bgt anak Indonesia disini yg udah lebay bgt kl ga bisa mudik lebaran ke Indonesia.

    Liked by 1 person

    • Wah Fe, kalo nurutin maunya kita, mau dong mudik/puasa/lebaran di tanah air setiap tahun.. Aku sih sekedar ngejalanin konsekuensi dari pilihan yg aku buat (jadi perantau yg menikahi perantau juga), jadi dijalani dengan ikhlas aja..

      Like

    • πŸ˜€makasih Mey.. Aku emang termasuk beruntung karena meski waktu itu merantau jauh sekali ke negara yg tidak populer di mata orang Indonesia (dibandingkan dengan USA, Australia, atau Inggris misalnya) tapi saya punya teman-teman yg luar biasaπŸ˜€

      Like

    • Itu berarti puasanya di negeri 4 musim dan pas jatuh di musim panas, jadi siangnya lebih lama daripada malamnya.. Kalo di Kolombia kan iklimnya sama kayak Indonesia.., jadi durasi siang dan malam juga berimbang, durasi puasa juga jadinya sama kayak di Indonesia..,

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s