Sekedar selingan: Sendirian..?!?😯

Setelah malang melintang sekian lama jadi perantau jarak dekat, jarak menengah, sampai jarak jauh sejak zaman kuliah, zaman “kuli” hingga sekarang jadi Manajer Rumah Tangga full time (alias emak-emak dengan jadwal sesuka hati), rupanya saya jadi punya definisi “sendirian” yang sedikit berbeda dari apa yang umumnya dipahami teman-teman saya. Berikut ini beberapa contohnya.


Percakapan 1: Ini adalah chatting online via Facebook antara saya dan Alma, teman kuliah di Bandung, ketika saya masih tinggal di Kolombia. Setelah ngobrol ngalor ngidul, dia akhirnya sampai ke pertanyaan berikut.

Alma : Em, malam-malam gini kamu masih online.. Suamimu gak marah tuh dicuekin..?

Saya : Gak.. Dia lagi di mine site..

Alma : Haa..?!?😯 Jadi kamu sendirian..?!?😧

Saya : Gak juga.. Di bawah ada beberapa petugas Satpam dan polisi yang jaga.. Di lantai-lantai atas ada sekitar 21 keluarga, tetangga saya di gedung apartemen ini..😐

Alma : Oh ya tentu saja.. Definisi kamu tentang beberapa hal kadang emang beda dari khalayak ramai..😏

Saya : Mmm.., mungkin..😐

Alma : Gak takut sendirian, Em..?😬

Saya : Gak.. Kan tadi sudah bilang.., saya gak sendirian..πŸ˜•

Alma : Oh ya lupa.. Hati-hati aja ya..😊

Saya : OK, makasih..😊


Percakapan 2: Ini adalah obrolan saya dengan Erna, salah satu teman SMP, ketika saya sedang berada di rumah di Cianjur. Percakapan ini aslinya terjadi dalam Bahasa Sunda, tapi tidak usah kuatir, sudah saya terjemahkan ke Bahasa Indonesia..hehehe..

Erna : Em, baru pulang dari Kalimantan, kan..? Koq suamimu gak kelihatan.. Biasanya kan liburan di sini juga..

Saya : Ya, baru nyampe kemarin.. Suami belum jadwalnya libur. Aku pulang duluan karena lagi ada perlu aja..

Erna : Haa..?!?😯 Jadi kamu dari Kalimantan ke Cianjur sendirian..?!?😧

Saya : Gak juga.. Di penerbangan Balikpapan-Jakarta di dalam pesawatnya ‘kan ada sekitar 200 penumpang lainnya.. Terus dari bandara Jakarta ke Cianjur dijemput mobil sewaan+sopir, jadi gak sendirian..😐

Erna : Oh bener juga ya.. Tadi aku nanya apa sih sebenarnya..?😏

Saya : Entahlah..😐

Erna : Ya sudahlah.. Gimana kalau kita makan bakso aja di warung depan situ..?☺️

Saya : Yuk mari..πŸ˜ƒ


Advertisements

60 thoughts on “Sekedar selingan: Sendirian..?!?😯

  1. Dialog 1, kayak glass half full half empty πŸ™‚ eh gimana sih mbak?
    Dialog2, saya penasara sebenarnya apa yg dia pikir sampai nanya”ha? Jadi kamu dr kalimantan-cianjur sendirian?” Saya bs bayangin ekspresinya. kalo saya bilang lg jalan kemana sendiri bayak teman / kerabat takjub “sendiri? Kamu gak takut?”

    Liked by 1 person

    • Ya sebetulnya masalah sudut pandang aja sih.. Selebihnya kembali lagi ke tradisi bahwa perempuan itu makhluk “rapuh”, ada label “fragile” di jidatnya, makanya tempatnya di rumah, supaya terhindar dari risiko “pecah atau rusak” terutama ketika beraktivitas “sendirian” tanpa pengawal di luar rumah.. Maksudnya baik: melindungi, caranya ada yang kurang pas: dengan menakut-nakuti..

      Liked by 1 person

  2. Jadi inget tetanggaku di Bandung, aku dan ibu abis Jalan Jalan trus liat tetanggaku lagi nongkrong di warung, ibuku nanya basa basi sambil lewat…….. Sendirian aja bu? Si tetangga dengan cueknya menjawab….. Yah sendirian aja Wong matipun nanti sendiri.
    Ibuku sampe melongo, sementara aku ngakak abis😁

    Liked by 1 person

  3. Betul kata Ailtje, orang Indonesia demennya berkelompok2, makanya aku dulu depresi secara dari dulu sudah anti sosial. Nggak bisa luwes dalam pergaulan kalau kata nyokap. Ketika disini jadi surga – mau makan sendirian, mau ngopi sendirian nggak ada yang komentar.

    Secara aku baru pisah dari mantan dan hidup sendirian sekarang, aku merasa surga banget, nggak ada yang berantakin rumah (kecuali peliharaan tentunya), nggak ada yang kita harus nyocokin jadwal ke mereka, mau ngapa2in terserah kita. Yang “rese” justru nyokap. Bingung kenapa aku bisa hepi sendirian. Kakakku yang barusan beli apartemen aja ngga bisa tinggl sendirian, harus ngundang kakakku yang satu lagi untuk sering2 nginap disana, sementara aku kadang klo ada orang bertamu yang nginap sehari dua hari masih oke, lama2 risi berat terbiasa sendirian soalnya

    Liked by 1 person

    • Eva.., tos lah kita.. Kata ilmu psikologi.. (katanya loh..) kita ini disebut tipe solitaire alias tipe penyendiri.., tapi tidak selalu berarti anti sosial.. Kamu merasa anti sosial mungkin karena berada di kumpulan yg gak cocok aja.. Dari dulu aku juga males temenan/pacaran kalo tipe hubungannya ‘ngintil’ alias clingy yg kita harus cocokin jadwal dll gitu.. Sialnya..atas nama sisterhood lah.., ‘perhatian’ lah.., solider apa lah.., banyak tipe hubungan model gini yg aku temuin, jadinya sahabatku segelintir aja, tapi mantan pacar banyak..hahaha..(terutama yg tipe clingy yg aku tinggalin aja).. Soal menginap juga sama.., risih rasanya kalo kelamaan (lebih dari 2 hari), itu sebabnya aku gak mau punya pembantu, koq jadi berasa gak bebas di rumah sendiri..
      Pernah tuh waktu masih kuliah.., ada beberapa temen cewek yg mendingan gak makan daripada harus keluar sendiri beli makan tanpa ada temen keluar.. Dan mereka takjub dong pas lihat aku dengan santainya beli makan kapanpun aku perlu makan, gak peduli ada temennya apa gak, udah gitu eat-in pula, bukan takeaway.. Mereka pada bilang: eh gak takut kamu makan sendirian di tempat umum..? Halahhh..kenapa juga hidup ini dibikin rempong..?

      Like

      • Gak ngerti.. Kalo makannya bersama rombongan bisa cekikikan tak terkendali di kantin kampus.. Giliran tak ada rombongan gak mau pergi dan langsung hilang selera makan.., mending kelaparan aja kayaknya.. Ntar ngeluh lagi.., laper..laper.., trus gangguin aku minta dianter ke kantin.. Duh!

        Like

  4. aku sering ditanya kayak gini pas nonton “sendirian”… “lho christa nonton nya sendirian?” dalam hati jawabnya “kan di bioskop ada puluhan orang lainnya” hehehe

    Like

  5. lah gimana kalo model aku yg kemana2 sendiri krn suami banyak di site dan pulang paling 2 minggu sekali itupun cm 2 hari. anak sakit bawa sendiri ke dokter, kondangan sendiri. eh kondangan bawa anak umur 4 thn termasuk sendiri gak ya?! hihihi… bahkan kehamilan ke-2, sktr 2 thn lalu, aku sama sekali kalo cek kandungan gak pernah dianterin. kalo pas lahiran kan harus donk ya.

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s