Sekedar selingan: “Orang Jawa..”

Ini kejadiannya sudah lama, di masa awal hilir mudik Jakarta – Kalimantan. Saat itu saya dan Retno, kolega saya,  sedang berada di Balikpapan. Karena ada yang harus dibeli, maka kami pergi ke mall terdekat naik angkot. Saya minta Pak Sopir angkot supaya kasih tahu kalau sudah dekat tujuan karena kami belum familiar dengan Balikpapan waktu itu.

Kami duduk di kursi depan, bersebelahan dengan Pak Sopir. Dia tampaknya tertarik dengan keberadaan kami.
Pak Sopir : Mba berdua ini baru kah di sini..?
Retno       : Oh ya, pak..
Pak Sopir : Aslinya orang mana..?
Retno       : Saya orang Jogja..
Pak Sopir : Oh mba ini orang Jawa toh.. Kalau mba satunya lagi dari mana..? (sambil menoleh ke saya..)
Saya         : Kalau saya orang Sunda, Pak..
Pak Sopir : (Dengan pede-nya..) Oh..mba orang Jawa juga toh..
Saya         : (Heran..) Bukan, Pak.. Saya orang Sunda, orang Jawa Barat..
Pak Sopir : Kalau orang Jawa Barat itu tinggalnya di Pulau Jawa kan, mba..?
Saya         : Mm.. Ya..
Pak Sopir : Berarti mba juga orang Jawa..
Saya & Retno: ..??? (bingung tingkat dewi-dewi…)

Belakangan baru saya ngeh, bagi orang Kalimantan, semua orang yang datang dan/atau berasal dari Pulau Jawa adalah “orang Jawa”.. Oaaaalaaaahhhh…! *tepok jidat*

Advertisements

34 thoughts on “Sekedar selingan: “Orang Jawa..”

  1. hehe, itu perbincangan kami mbak. di Jakarta orang jakarta akan menyebut “jawa” untuk mudik, pergi berlibur/ jalan-jalan,
    A: mo kemana?
    B: mo liburan ke jawa
    padahal Jakarta kan juga berada di pulau jawa 🙂

    Like

  2. Haha memang kita (sunda) ternyata tetep tinggal di pulau jawa. Meskipun dulu ada pulau sunda yaaaa, tapi berhubung pulau sundanya udah raib (atau menyatu) karena kejadian alam. Maka terdamparlah orang2 sunda di pulau jawa hehe 😂😂😂 hidup indonesia raya pokonya mah ya biii.

    Liked by 1 person

      • Nah itu dia yang menarik, soal bahasa.. Karena meski satu pulau, menurut hasil penelitian yg pernah saya baca, Bahasa Sunda lebih dekat ke Bahasa Melayu, sementara Bahasa Jawa lebih dekat ke Bahasa Sansekerta (kalo gak salah ya..) Secara geografis, silahkan lihat reply saya ke Puji .. Makasih sudah mampir..:-)

        Like

    • Hehehe..iya neng.., hidup Indonesia Raya deh pokoknya.. Kalo yg pernah aku baca, Paparan Sunda (bukan pulau) hilang seiring berakhirnya zaman es. Kata ‘Sunda’ secara geologi dan biogeografi itu adalah daerah yang sekarang kita kenal sbg Sumatra, Jawa, Kalimantan, dan negara Philippines yang di zaman es dulu masih tersambung satu sama lain dengan daratan utama Asia/Semenanjung Malaya (Malaysia, Singapore, Thailand).. Jadi kalau di zaman es dulu udah ada AirAsia, pasti gak bakalan laku, soalnya dari Jakarta ke Bangkok bisa jalan kaki di atas es..hehehe..

      Liked by 1 person

    • Aku pernah denger selentingan sih, ga tau bener ato engga. Katanya karena orang Jawa identik dengan pembantu/supir yg hijrah kerja di Jakarta, sementara org Jakartanya sendiri gada yang mau jadi pembantu/supir kan.. Kasian amat stereotypes nya gitu mbak

      Like

      • Hehehe..mungkin aja begitu, seperti biasa stereotyping berkuasa.. Sementara orang Sunda umumnya tidak suka merantau, sehingga pas ada yg merantau jauh gitu (tunjuk diri sendiri) langsung dianggap sama saja..

        Like

    • Oya, Tje.. Aku juga suka mikir gitu.. Semakin jauh pindah dari area Jawa Barat, semakin “samar” pemahaman bahwa penduduk pulau Jawa tuh bukan hanya suku Jawa.., setidaknya itulah kesan-kesan awal aku tinggal di pulau lain..

      Like

      • Ada yg lebih biking kaget lagi Em, dulu waktu masih SMP aku ke Malang, di angkot Kali ditanya oleh pendududk disana, Karena logat aku dan sepupu yang Sunda banget, seorang pemuda di dalam Angkot ikutan nimbrung ngobrol, Tanya Tanya ini itu kemudian dia bilang, aku juga udah pernah ke Bandung…. Langsung deh aku Tanya biar tambah akrab, Bandung nya dimana dan dia jawab….. Di Sukabumi…..hahahaha, apakah maksud dia masih sama jaws bar at, entahlah😁

        Liked by 1 person

  3. Aku juga gitu mbak, kalo ditanya asalnya pasti bilang orang Jakarta, ga pernah mau disebut Jawa~ hehehe kalo ditanya keturunan ortu, baru deh bilang orang Batak 😀
    Kalo disini sedikit2 bilang Jawa sih soalnya kalo bilang orang Jakarta pasti harganya dimahalin, seakan2 org Jakarta banyak duit semua hm…

    Like

    • Hahaha..orang Jakarta banyak duit apa banyak air banjir..? Tapi emang gitu sih di mana-mana, orang kota besar selalu dianggap banyak duit.., iya duit banyak tapi biaya hidup juga tinggi, jadi jatohnya kurang lebih sama dengan yg di kota kecil atau desa..

      Like

  4. Bener banget mba.. saya udah hampir 8 tahun kerja di Balikpapan , dengan sering pulang ke Bandung, tetep aja temen2 kalau saya pulang ke Bandung , selalu bilangnya ” Titip oleh2 dari Jawa ya” ..hehe

    Salam kenal mba, ditunggu kunjungan di Blog saya

    Salam
    Indra

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s