(046) Minta PIN-nya dong…

Episode ini masih seputar kampung halaman saya. Ceritanya, rumah saya di kampung halaman ini berada di suatu kompleks perumahan. Meski tidak secara terus menerus tinggal di sini karena merantau, saya mulai menempati rumah ini sejak tahun 2006. Jadi sudah cukup lama, sehingga kenal banyak tetangga. Ketika saat itu di tahun 2012 saya kembali berada di di sini, seperti biasa saya berinteraksi kembali dengan mereka. Sebagian besar masih orang-orang yang sama, tapi ada juga beberapa orang baru.

Dan setiap kali saya bertemu dengan para tetangga ini (baca: ibu-ibu), selalu saja ada kata-kata: “Minta PIN-nya, dong..” Awalnya saya bingung, saya kira mau minta PIN kartu ATM (yang terdengar sangat aneh jika memang PIN kartu ATM yang diminta). Tapi kemudian saya paham, maksudnya adalah PIN BlackBerry (BB). Waktu itu saya tahu apa itu BB, hanya saya tidak paham kenapa harus menggunakan layanan khusus BlackBerry Messenger dengan PIN-nya untuk ber-SMS. Apa salahnya dengan SMS biasa? Tapi tentu jawaban saya atas pertanyaan tentang PIN itu adalah: “Oh.., PIN yang itu.. Wah saya tidak pakai BlackBerry..”
Seperti umumnya kehidupan bertetangga atau bermasyarakat di mana pun di dunia ini, pasti kita menemukan tipe tetangga baik dan kurang baik. Jadi, begitu para penanya sadar bahwa saya bukan pemakai BB seperti mereka, reaksinya pun macam-macam. Ada yang biasa saja, ada juga yang seperti memandang rendah, bahkan ada yang sampai bilang: “Waduuuuhhh.., masa baru pulang dari luar negeri gak pakai BB.. Ayo dong pakai, jangan sampai kalah keren dari kami yang tinggal di kampung ini..” Saya hanya senyum-senyum sambil bilang: “Saya kurang cocok dengan BlackBerry..”
Ya, saya pernah jadi pemakai BB meski hanya dua minggu. Sewaktu awal tinggal di Kolombia di tahun 2011, kantornya M meminjamkan BB beserta SIM Card lokalnya sebelum saya punya kartu sendiri. Kemudian saat hendak beli kartu SIM itu, pihak kantor menyarankan untuk pilih paket pascabayar daripada prabayar karena lebih murah. Nah, masalahnya, paket pascabayar ini ternyata sepaket beserta handset-nya, yang waktu itu adalah BlackBerry. Saya tidak mau pakai BB lagi karena kurang sreg dengan tombol-tombolnya, layarnya, sistem operasinya; intinya menurut saya si BB ini tidak user friendly. Ditambah lagi, seingat saya BB itu mahal. Waktu masih kerja di Jakarta sekitar tahun 2007-2008, seorang kolega senior beli BB ini seharga 8 jutaan. Saya pikir belum sampai hati mengeluarkan uang segitu untuk sebuah handphone.
Tapi tak berapa lama kemudian, pihak kantor bilang, ada paket pascabayar dengan handset lain, namanya iPhone4 dari Apple. Saya pikir, apa lagi ini.., hidup rasanya lebih simpel ketika Blackberry dan Apple itu sekedar buah-buahan.

images-14images-15

Saya tak tahu banyak soal iPhone, tapi waktu itu M sudah pakai iPad keluaran pertama. Dan karena sama-sama produk Apple, dia jadi sangat penasaran. Saya awalnya skeptis, ini jangan-jangan BB versi lain. Tapi si M bilang, pilih saja si iPhone, nanti kita ulik bersama.. Halahhhh…, ternyata..hahaha.. Ya sudah jadinya paket iPhone4 ini yang dibeli, yang harganya ternyata lebih murah daripada harga BB yang ada di ingatan saya, bahkan lebih murah daripada harga iPhone di Indonesia. Dan…, saya merasa cocok, terutama dengan teknologi touch screen-nya dan semua aplikasi terkait traveling. Teman-teman saya di Kolombia (ekspat dan lokal) seingat saya tidak ada yang pakai iPhone, umumnya mereka pakai BB juga. Dan berhubung setahu mereka saya bukan pengguna BB, maka saya tidak pernah ditanya soal PIN BB.
Dan demikianlah, saya kembali berada di Indonesia pun beserta si iPhone ini. Waktu itu saya belum tahu hal-hal berikut: bahwa di Indonesia iPhone belum begitu trend; bahwa BB sudah banyak versinya, sehingga dari sisi harga jadi jauh lebih ekonomis daripada iPhone dan terjangkau oleh banyak kalangan; bahwa penggunaan BB telah menjadi trend yang luar biasa dahsyat di Indonesia (makanya hampir semua ibu-ibu kompleks punya). Begitu dahsyatnya sehingga orang tanya PIN BB, bukan lagi nomer telpon.
Nah, balik lagi ke beberapa ibu ‘reseh’ tadi. Suatu hari adik saya sedang berada di rumah saya. Karena merasa lapar, dia beli bubur ayam dari pedagang keliling yang biasa mangkal di kompleks ini. Di saat yang sama, banyak ibu-ibu kompleks (sambil menenteng BB-nya masing-masing) sedang beli bubur juga. Nah, di sinilah adik saya secara tak sengaja mendengar percakapan berikut:

Ibu X : “Wah.., ibu Y akhirnya punya BB juga.. Asiiiikkkk…!! Nah, gitu dong punya BB biar kita BBM-an.., kan biar update terus loh.. Jangan kayak Bu Emmy itu, aneh gak punya BB, padahal kerjaannya bolak balik luar negeri melulu..”

Ibu Y : “Iya nih.., akhirnya berhasil juga bujuk suami.. Kan gak enak kalau sampai ketinggalan informasi.. Selain itu saya ‘kan jadi tambah keren pakai BB.. Betul ‘kan.., ibu Z..?”

Ibu Z : “Iya tambah keren.. Tapi yang dipakai Bu Emmy itu lebih keren tau..! Saya pernah lihat waktu dia pakai HP-nya itu.. Itu namanya ipon (iPhone maksudnya).. Lebih mahal daripada BB, foto hasil kameranya saja kinclong abis deh.. Nanti kalau ganti HP saya mau beli ipon saja.., biar lebih keren..”

Ibu X dan Y : Ooohhh..gitu toh…(..*&^$$#%&@…)

Sambil menunggu pesanan buburnya selesai, adik saya dalam hati berujar…, kakakku yang pakai iPhone saja tak pernah “berisik”, ini lagaknya ampun deh…

Dan pastinya adik saya laporan selayang pandang soal ini. Dan saya ngakak tiada tara menyadari “kesalahpahaman” tersebut. Di saat inilah saya baru ngeh soal status sosial smartphone di Indonesia, dalam hal ini BlackBerry dan iPhone, terutama di mata penggunanya yang berbasis ‘prestise’. Gengsi oh gengsi.., semahal apapun benda yang dibeli, tak akan pernah bisa memuaskan diri..
Dan sejak saat itu, tak ada lagi ibu-ibu kompleks yang tanya PIN BB ke saya..
LOL..

Bersambung…

Advertisements

77 thoughts on “(046) Minta PIN-nya dong…

  1. Saya termasuk yang terlambat pake BB Mbak, baru punya BB pas udah kerja karena udah bisa beli sendiri, sementara temen-temen rata-rata udah pake BB sejak masih kuliah. Tapi BBnya udah saya jual lg sih Mbak, dan sekarang saya cuma pake hp model lama yang layarnya item putih biar tahan lama walo batrenya nggak dicharge hampir seminggu. 😀 Palingan gadget yang paling canggih yg saya punya tablet tapi itupun merek biasa aja, bukan yang mahal, yang penting fungsinya masih sama, hehehe

    Like

    • Menurut saya, apapun gadget yg dimiliki, yg penting kan cocok sama kebutuhan dan kemampuan kita.. Secara teknis saya pun gak pernah punya BB sebetulnya.., cuma pakai bentar aja..😀 Ngomong-ngomong kenapa tuh gak dilanjutin pake BB-nya? Saya lihat orang lain susah berpindah ke lain hati kalo udah biasa pake itu..

      Like

      • Karena batrenya boros banget Mbak, baru dipake bentar langsung drop pdhl udah diganti batre baru jg. Makanya skrg kriteria pemilihan gadget harus yg kapasitas batrenya besar atau pake yg tipe lama sekalian yg cuma bisa nelp n sms aja jd batrenya emg bakal tahan lama 😀 Tapi yg saya suka dari bb itu keypadnya qwerty Mbak, jd kalo ngetik rasanya lebih enak. Klo touchscreen ini sering suka typo gitu soalnya hehehe

        Like

      • Oh BB koq baterenya bisa jelek gitu ya.. Nah soal BB, yg aku paling gak suka justru si tombolnya itu yg biarpun qwerty tapi kecil-kecil dan terlalu berdekatan.. Kalo iPhone biarpun touch screen tapi bisa qwerty bisa juga non qwerty, trus tombolnya gede-gede dan gak dempetan. Masalah typo tinggal dimatikan aja auto spelling-nya.. Tapi ya tergantung selera dan kebutuhan masing-masing juga kali ya😄

        Like

  2. Itu kocak ya ibu-ibu, sampe maksa suaminya beli bb… Tapi emang kebanyakan orang seperti itu ya… pengen punya apa yang dipunya orang lain…

    aku ngga pernah make punya bb sampe sekarang, hehe

    Like

  3. Ha….ha….sama Em. Di Belanda BB ngga sepopuler di Indonesia. Waktu lagi rame-ramenya BBM aku dimintain pin tapi aku pake iPhone. Sama seperti kamu, dicap kampungan dan ketinggalan karena ngga pake BBM.

    Agak offtopic dikit tapi masih tentang komunikasi. Sekarang sering ditanya line, linenya apa Yen. Aku ngga pake line karena disini juga ngga dipake. Orang londo pakenya WhatsApp & facetime. Dan lagi-lagi dianggap kampungan dan ketinggalan ha..ha…

    Liked by 3 people

    • Ah tos deh kita kalo gitu✋🏽 Di Kolombia pun yg trend emang BB kayaknya waktu itu.. Nah pas pindah ke Australia malah gak pernah lihat yg pake BB, umumnya pake iPhone atau HTC..
      Soal Line, aku juga sama loh..😅 Pernah punya akunnya tapi cuma bertahan seminggu, gak cocok, dan kebanyakan akun juga sih.. Soal WA dan FaceTime, di Indonesia WA top markotop deh.., tapi aku gak yakin para pengguna gadget Apple ngeh gak soal FaceTime.. Kalo buatku itu si FaceTime senjata andalan kalo lagi berjauhan sama M..
      Eh baru tau loh si Line itu ngehits di Indonesia..😅

      Like

  4. Aku dikasih BB dari kantor, jaman itu mahalnya kebangetan dan fungsinya buat bales email kerjaan. Di Indonesia, BB yang terkenal dengan push emailnya berubah jadi gadget untuk chatting.

    Setuju dengan kata Mbak Yoyen, sekarang jamannya line. Bb sudah basi. Dan karena aku ga pakai line, dipandang aneh deh.

    Liked by 1 person

    • Nah jaman BB mahal ini yg terpatri di ingatanku, makanya heran pas balik ke Indonesia koq BB cuma buat BBM, gaya betul!
      Aku juga gak pake Line, Tje.. Sempet pake dulu banget pas awal ada, cuma seminggu, gak cocok, hapus aja.. Eh baru ngeh si Line ini ngehits toh di Indonesia..😯 Jadi aku siap-siap dicap aneh lagi ya..😆

      Like

  5. Mbak Emmy, aku ga sabar denger cerita lanjutannyaaaaa! :))
    Salam kenal seblomnya ya mbaaaak..
    Aku pake BB itu 2009, setelah 1 tahun blakangan suka diminta pin lol. Aku make buat kerjaan krn ada fasilitas push e-mailnya.. tp aku masih setia sama nokia 5800 hp sebelumnya.. bb jd hp kedua. Kalo weekend off! No chat email dll 😉

    Like

  6. Kocak banget ceritanya Bu Emmy ini hehehehehe. Eh Mbak Emmy deh 🙂
    Lucu ya ibu-ibu kompleks ini. Mami tuh cerita sampe tukang sayur aja pake BB waktu BB lagi naik daun gila2an. Sekarang kl ditanya temen Indonesia pake hp apa, Samsung apa iPhone? Kalo dijawab Motorola adaaaaaaa aja yg jawabannya gak ngenakin. Padahal yang pake2 iPhone edisi terbarupun, gaptek, cuma dipake buat foto2, Instagram, Path, Facebook, Whatsapp sama Line aja. Ditanya yg lebih jauh nggak tahu. *tepok jidat*

    Liked by 1 person

    • Hahaha..ya gitu deh, Mar.. Wabah BB di Indonesia tuh gila! Dan sebelnya suka ejek-ejekan itu loh kalo kita gak pake gadget sejuta umat itu.. Trus alasan utamanya karena gaya/gengsi pula.. Contohnya nih: Aku gak yakin para pengguna produk Apple di Indonesi tuh tau yg namanya FaceTime, feature bawaan dari Apple.. Tapi ah ya sudahlah.., sepanjang gak pake duitku mah terserah aja😝

      Like

  7. hahaha…bener nih Mbak Emmy yang dibilang Mariska. Orang-orang disini saling bersaing gadget, semakin mahal itu gadget, semakin naik lah derajatnya. Padahal itu gadget dipake buat socmed aja.Mau dimanapun dan kapanpun itu gadget ga pernah lepas dari tangan. hahaha

    Liked by 1 person

    • Kalo si gadget mahal itu teknologinya dimanfaatkan semaksimal mungkin oke lah.., manfaat.. Tapi kalo sekedar gengsi sayang sekali ya sebetulnya.. Jadinya uang yg dikeluarkan mubadzir sifatnya.., padahal kerja buat dapat duit itu perjuangan loh..

      Like

  8. Huahahahahhahaa ngakak guling2

    Ada2 aja ibu kompleks. Katanya Indonesia justru last bastion pemakai BB di dunia. Di tempat2 lain either udah di phase out atau memang ga pernah populer. Di Eropa ga ada tuh yang jual BB

    Liked by 1 person

    • Kalo kata si M sih iya gitu.., di Australia juga koq belum pernah lihat yg jual BB ya.. Kalo merek lain kayak Samsung, HTC, dll banyak.. Kalo yg jual produk Apple mah gak usah ditanya kali.., tiap pojokan..😝

      Like

  9. Aku ga pernah punya BB, dulu jaman BB semarak, orang kantor punyaa semua sementara aku Nokia yang jueleekk. Sampai diolok2. Trus Nokianya rusak baru ganti Android. Tapi tetep ga punya BBM meskipun sudah ada aplikasinya di Android. Buatku, whatsapp saja sudah lebih dari cukup 😄 aku kalo gadget ga sampai rusak, ga ganti meskipun jadul. Sekarang Android rusak trus dikasih bekas hp suami 😁

    Liked by 1 person

    • Nah itu dia yg aku gak suka.., olok-olok perbedaan.. Terserah gue dong, emang sini minta makan sama situ..😠 Hahaha..jadi aku yg nyolot..
      Pas BBM bisa dipasang di iPhone pun aku gak minat pasang, WA dan SMS reguler sudah cukup.. Aku juga ganti gadget kalo itu barang udah lemot tak terkira..

      Like

  10. hihihi kocak ya em tunggu aja sebentar lagi pada beli ipon juga 😀

    saya ngerti bb juga pas mudik aja. maklum disini kebanyakan sukanya hape dgn screentouch gitu. jd penasaran pin itu fungsinya apakah?

    sala
    /kayka

    Like

    • Iya udah mulai pada beli ipon tuh mba.. Apalagi seleb di sini ikutan mempopulerkan juga.., tapi memang tidak seheboh BB sih.. PIN itu semacam password buat kita bisa kirim pesan ke pengguna BB lainnya, tapi saya juga gak gitu paham soal ini mba..

      Liked by 1 person

  11. Wadduh si ibu2 itu kocak juga. Aku doong meski BBM bs diaplikasikan ke android masih males mo donlot dah kebanyakan socmed, ga pula pake line kakaotalk atau apalagi itu? dah watsapp aja cukup + sms masih jaman loh sms 🙂

    Like

  12. Hahaha….only in Indonesia yang bisa begitu heboh soal gadget. Disini BB sudah ga gitu popular biarpun BB itu kan asalnya dari Canada. Kayanya cuma yang kantoran saja yang masih pake BB, other smartphones lebih popular disini. Kalo aku masih pake iphone yang model lama pula karna masih bias dipake dan belom rusak, kalo di Indonesia pasti ga dipandang banget ya pake iphone kuno:)

    Like

    • Yah begitulah euphoria teknologi campur gengsi plus mentalitas OKB (orang kaya baru).. Tapi buatku mah terserah mereka aja, duit mereka juga toh.., seru aja merhatiinnya😆
      Ngomong-ngomong, sekuno apa nih iponmu, aku masih pake iPhone4..😉

      Like

  13. Salam kenal mbak.. aku jg bukan pengikut perkembangan gadget mania. orang2 dah tenar dgn bbm nya, aku malah telat. org2 udh mulai familiar pake hp touch screen android atau sejenisnya, aku masih pake bbm. hahaha.. gak uptodate bgt ya :p

    Liked by 1 person

    • Salam kenal juga lovelyristin..:-) Makasih banyak udah mampir dan follow blog saya.. Soal gadget trending tersebut, menurut saya yang penting apa yang dipilih sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan dompet..hehehe.. Sayang banget kalo update gadget hanya biar dibilang up to date, sayang uangnya, kecuali kalo saya ini anak konglomerat.., duit udah berasa daun aja kali ye..hehehe.. Salam-Emmy

      Liked by 1 person

      • hihihi.. bener.. ulet kaliii uang dari daun hahaha.. iya sayang duitnya, makanya nunggu murah aja. skrg sih dah pake android. tp pake andro jg baru setahun terakhir ini.. hahahahha

        Liked by 1 person

  14. Hahahaha ada-ada aja itu mbak pembicaraan ibu-ibu kompleksnya. Ga penting bangeett ya obrolannya, “biar update terus loh” 😀 *ngakak*
    Setuju mba, apapun gadgetnya yang penting yang pake nyaman. Ga harus melulu ngikutin trend 🙂

    Like

  15. Pingback: (047) Roster… | Crossing Borders

  16. Hahah.. Koplak banget ibu-ibunya, Mbak.. 😀 Aku sendiri uda memensiunkan diri dari BB karena keypadnya pada ambrol, trus paket providernya mahal banget.. Tetiba jadi lebih sayang duit. Mending buat makan. Hihihi 😛

    Like

  17. waduuh, itu buibu kompleks malesin banget yaa.. cuma bb aja bisa jdi bahan gosipan. btw pertanyaan ttg bb itu tahun berapa atuh mba? kalau sekarang kayaknya udah gak jaman si bb mah 😀

    salam kenal mba emmi 🙂

    Like

    • Hai Tia.. Salam kenal juga.. Makasih udah mampir ke blog saya..:-)
      Ini kejadiannya sekitar 2012, rupanya bb lagi hits banget saat itu.., terutama di kota kecil macam Cianjur.. Tapi yah namanya juga ibu-ibu kompleks.., selalu nemu topik utk dijadikan bahan gosipan..hehehe..

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s